JALAN-JALAN KE JOGJA – Oh Paradiso

Karena kerjaan lagi hectic banget, tambah menjadi-jadi deh sakau traveling-ku. Banyak harpitnas pula. Cari-cari tiket, tapi masih mahal. Sampai iseng-iseng cari tiket kereta murah ke Jogja. Kata orang sih bisa puluhan ribu aja.

Bener sih, ada yang 75.000 sama 80.000 untuk kelas Ekonomi, tapi mendekati harpitnas, tiket harga segitu sold out. Akhirnya dapat tiket KA Progo Jakarta – Jogja 75.000 di hari kerja. Cingcay lah. Ike (my nekat traveler partner) pun setuju kami beli tiket Rabu malam, jadi kami cuti 2 hari untuk bisa liburan sampai hari Minggu di Jogja. Done.

Beberapa minggu sebelum berangkat, kami cerita sama salah satu sahabat di komunitas kami, Meina. Dan dia langsung minta ikutan. Singkat cerita, Meina pun beli tiket berangkat yang sama, meskipun nomor kursi beda, ngarep bisa minta tukar sama orang nanti. Hehe…

Tiket pulang kami beli belakangan, barengan sama Meina, jadi dapat kursi berhadapan. Sayangnya tiket pulang nggak dapat yang harga 75.000 maupun 80.000, keburu habis. Jadilah kami beli tiket KA Bogowonto Jogja – Jakarta 220.000.

Tiket berangkat
Tiket berangkat

The day has come. 3 Juni 2015, sepulang kerja kami kumpul di rumah Meina dulu untuk numpang mandi. Eh, karena jalanan macetnya ampun-ampun, sampai rumah Meina udah lewat dari jadwal, jadi nggak sempat mandi. Cuma numpang makan, trus langsung capcus ke Stasiun Senen.

Ternyata Stasiun Senen penuh buanget, sodara-sodara. Untungnya pemeriksaan tiket cukup tertib jadi meskipun penuh dan antrian panjang, nggak makan waktu terlalu lama. And surprisingly, kereta berangkat TEPAT jam 22.30. Wow! Ternyata KA lebih baik daripada maskapai Singa soal jam keberangkatan. Ehehe…

Duduklah kami bertiga bareng, karena Meina berhasil tukeran tempat duduk sama orang di depan kami. Tapi sayangnya, sebelahnya Meina ibu-ibu berbadan subur yang kurang toleran duduknya. Ya udah tahu bodinya besar, tas doi taruh di kursi pula, jadi Meina duduk mentok ujung banget. Mana tuh ibu kayaknya udah gape naik kereta itu, jadi nyantai aja sama kursi tegak lurus kereta ekonomi, malah pas tidur kakinya nyelip dimana aja, kadang di antara kakiku dan kaki Ike, kadang di antara kedua kaki-ku, kadang antara dinding dan kaki Ike. Asli, tuh ibu bisa cari kesempatan dalam kesempitan untuk selonjorin kakinya. Temen si ibu di kursi seberang malah sampai tidur di lantai padahal jelas-jelas ada larangan tidur di lantai. Ampunnn….

Semalaman di kereta dengan kursi tegak lurus gitu emang pegel abis. Udah bawa bantal leher, nggak terlalu ngaruh juga karena punggung tetap nggak istirahat. Jadilah aku cuma tidur-tidur ayam, senasib sama Meina yang lebih susah tidur karena space duduknya yang sempit. Ike lumayan bisa tidur lah, karena dia bisa senderan dinding kereta. Akhirnya subuh-subuh, Ike tukeran tempat duduk sama Meina, supaya Meina bisa tidur. Karena Meina yang bakalan nyetir selama di Jogja nanti. Kalo Meina nggak tidur, kan ngeri juga. Hehe…

Setelah pindah kursi, Meina langsung bisa tidur. Bagus lah, kasihan juga kalo sama sekali nggak tidur dan harus langsung nyetir jarak jauh. Dan tepat jam 7 pagi, kami sampai di stasiun Lempuyangan. Wuih, on time lagi. Keren nih PT KAI.

Pagi-pagi tiba di stasiun Lempuyangan
Pagi-pagi tiba di stasiun Lempuyangan

Karena kami janjian sama penyewaan mobil jam 8, jadi kami bisa santai dulu cari makan pagi. Di depan stasiun berjejer warung-warung makan kecil. Lihat-lihat sebentar, lalu aku tertarik sama warung nasi brongkos. Setelah intip dan tanya nasi brongkos itu apa, aku memilih makan itu saja. Meina pilih nasi kucing. Ike joinan aja makannya sama aku, belum terlalu selera makan kayaknya.

Begitu nasi brongkos yang terdiri dari nasi + 2 potong tahu + telur bulat tersaji, langsung aja kusuap. Dan ternyata… Enak bangetttttttttt!!!!!!

Cicip-ciciplah Ike dan Meina begitu kubilang “enak banget” dan mereka setuju. Akhirnya Meina pesan nasi brongkos juga setengah tanpa telur (karena sudah makan nasi kucing) dan Ike pesan 1 lagi. Kami setuju, nasi brongkos ini enak banget dan harganya murah banget, seporsi lengkap dengan telur HANYA Rp 6.000 aja, sodara-sodara.

Nasi bronkos yang uennakkk buanggettt ituh
Nasi brongkos yang uennakkk buanggettt ituh

Sekitar setengah jam kami makan sambil menunggu mobil sewaan kami datang. Selama kami makan, banyak yang menawarkan jasa, mulai dari mobil sewaan, hotel, becak antar keliling Jogja, dll. Tapi kami tolak dengan halus, karena kami memang sudah sewa mobil dan rute hari itu ke Gunungkidul. Tapi ditolak pun mereka tetap senyum. Awalnya sih agak terganggu dengan banyaknya tawaran, ya dari yang punya warung, tukang-tukang becak yang mangkal di depan warung, belum lagi para marketing mobil sewaan yang berjejer di depan stasiun. Tapi beberapa waktu kemudian aku baru sadar, ini Jogja, yang orang-orangnya terkenal ramah, bukan Jakarta yang mayoritas warga-nya cuek bebek. Ditolak dengan alasan ke Gunungkidul pun mereka malah dengan semangat menjelaskan tentang Gunungkidul. Jadi tersentuh sama keramahan orang-orang Jogja.

Setelah orang yang mengantarkan mobil konfirmasi kalau dia sudah sampai di depan Stasiun Lempuyangan, kami langsung beranjak dan membayar. 2 ½ nasi brongkos, 1 nasi kucing, 3 tempe goreng, 2 teh susu, CUMA habis Rp 21.000. Murahhh!!! Padahal sampe kuenyanggg.

Hepi dengan makan pagi kami, dengan senyum lebar kami menuju mobil sewaan. Agya Matic putih. Setelah cek dan ricek kondisi mobil, isi kwitansi, membayar, yang semua kami lakukan di dalam mobil supaya aman. Kami pun meluncur menuju… pom bensin. Iya, bensinnya cuma 1 strip. Ngeri nya tuh bensin keburu habis sebelum kami sampai pom. Haha…

Mari berpetualang!
Mari berpetualang!

Setelah sempat mutar-mutar, akhirnya kami nemu juga pom bensin. Setelah isi, baru deh meluncur ke destinasi pertama kami : pantai di Gunungkidul dan langsung ke hotel, karena kami pengen taruh barang-barang biar nggak ribet. Sebenarnya kami belum dapat hotel disana, meskipun sudah booking by phone. Soalnya cari-cari info di internet, semua penginapan di sekitar pantai Gunungkidul nggak ada gambarnya. Daripada beli kucing dalam karung, kami berencana lihat langsung baru memutuskan mau nginap dimana.

Perjalanan dari kota menuju Gunungkidul lumayan jauh. Karena kami semua turis, tentu saja kami hanya mengandalkan GPS untuk rute ke Gunungkidul. Eh di tengah jalan, kami melewati salah satu tujuan wisata kami, Gua Pindul. Akhirnya kami memutuskan merubah itinerary, dan langsung menuju Gua Pindul untuk cave tubing disana.

Mobil kami diarahkan dengan motor oleh seorang bapak yang pakai badge “Marketing”. Katanya nggak begitu jauh. Tapi kami mengikuti di belakang dan rasanya nggak jauh nya itu kok kayaknya lebih dari 10 km ya? Mana jalanannya masuk ke dalam jalanan yang kecil.

Ada kali setengah jam kami mengekor si bapak hingga akhirnya sampai di tujuan. Cukup ramai (kata pengelola sih itu termasuk sepi), tapi nggak seramai waktu hari libur di awal Mei lalu, pas foto Gua Pindul yang beredar di media sosial terlihat lautan orang sampai air nya nggak kelihatan. Katanya 2.000 orang datang ke Gua Pindul waktu itu. Gilingan daging itu mah.

Karena kasihan sama si bapak yang mengantar kami demikian jauh, kami kasih tip Rp 20.000. Later we know, yang antar dapat tip juga dari pengelola, Rp 10.000/orang. Ya sudahlah, amal nggak ada salahnya. Lagipula si bapak dengan sabar nungguin kami yang ribet bongkar tas, berganti baju, pakai sunblock, dll sebelum memilih paket. Maklum lah, dadakan dan barang kami semua masih di dalam tas ransel yang melembung.

Akhirnya kami memilih 2 paket, cave tubing di Gua Pindul dan body rafting di Sungai Oyo. Ada 1 paket lagi ke gua kering, tapi kami nggak ambil karena mau agak ngirit. Hahaha… Ya iya dong, masa baru beberapa jam sampai mau langsung boros-borosan, kalo nanti uang nggak cukup gimenong cyin?

Setelah menitipkan tas dan bawaan di meeting point, kami langsung ambil rompi pelampung dan ban, lalu menuju starting point. Jadi masuk ke dalam gua-nya dibikin grup 8-12 orang yang disuruh saling pegang ban orang di sebelah kanan supaya nggak lepas dan akan di-lead oleh 1 orang guide.

IMG-20150605-WA0013

IMG-20150605-WA0007

IMG-20150605-WA0006

Setelah semua anggota grup saling memegang ban, guide mulai berjalan sambil menarik kami sambil menjelaskan mengenai Gua Pindul, dari sejarah, bagian-bagiannya dan apa saja yang terdapat di dalamnya. Si guide kami orangnya cukup kocak, dan sering membuat kami tertawa karena di sela-sela penjelasan serius, dia nyelipin guyon. Gayung bersambut sama Ike. Makin diajak bercanda sama Ike, dan aku juga Meina jadi ikutan. Sampai-sampai tuh guide lebih sering beredar di dekat kami bertiga.

Mendekati ujung gua, ada spot yang bisa untuk loncat ke dalam sungai. Karena penasaran, Meina dan Ike langsung turun dari ban, dan naik ke atas batu yang jadi jumping point. Dan si guide kami beri tugas, megangin handphone Meina untuk ambil foto atau video loncatan kami. Plus, kepalanya jadi penitipan sementara topi kami bertiga. Hehe…

IMG-20150605-WA0016

Di dalam gua, cahaya matahari menyusup dari lubang di sisi lain gua
Di dalam gua, cahaya matahari menyusup dari lubang di sisi lain gua
Lubang matahari
Lubang untuk cahaya matahari

IMG-20150605-WA0026

Meina udah siap loncat di atas, sedangkan aku baru berusaha turun dari ban. Maklum, nggak bisa berenang. Dan daerah sungai sekitar situ cukup berbatu, jadi kaki harus berhati-hati melangkah, supaya nggak menginjak ataupun menabrak batu.

Meina yang bisa berenang aja ragu-ragu mau loncat. Sampai datang grup berikut yang malah rame-rame menghitung mundur untuk menyemangati Meina untuk loncat. Bukannya semangat, malah jadi ragu-ragu dia. Setelah mikir dan ragu beberapa waktu, Meina pun loncat. Byurrr!!!

Nggak sampai sedetik kemudian, Meina muncul di permukaan air. Asik kak, gitu katanya. Sementara Ike masih menguatkan diri untuk loncat, Meina sudah manjat batu lagi untuk loncat kedua kali. Dan nggak lama setelah loncat ke air, Ike pun langsung naik ke jumping point untuk loncat lagi. Luar biasa! Dan aku cuma bisa memandangi mereka sambil berusaha mengumpulkan nyali. Pengen loncat juga, tapi aku nggak bisa berenang dan takut tinggi.

Melihat beberapa orang lain juga bergantian loncat, aku jadi penasaran. Udah deh, coba aja. Tapi… Sampai di atas jumping point, nyali-ku langsung ciut. Itu airnya dalam nggak ya, kena batu nggak ya, nanti kemasukan air nggak ya pas sampai di air, dll dsb pertanyaan di dalam pikiran. Dan aku pun maju mundur selama 5 menit. Hampir saja turun lagi, tapi ternyata turun dari batu lebih susah daripada naiknya. Lebih gampang loncat daripada turun biasa. Hadehhh…

Setelah membiarkan beberapa orang lain loncat mendului aku, akhirnya aku pun memantapkan diri untuk loncat. Meskipun takut. Sempat maju mundur lagi sebentar, sampai akhirnya aku capek dengan diri sendiri. Ribet bener mau loncat aja. Padahal cuma beberapa detik aja. Akhirnya setelah memastikan di spot loncat nggak kena batu dan airnya nggak terlalu cetek, dan meminta Meina stand by dekat situ (tetap aja rempong ya? Haha…), aku loncat juga.

Bergumul untuk loncat 😃
Bergumul untuk loncat 😃

Byurrr!!! Done! Finally I can face my fear!

Setalah acara loncat-meloncat kelar, kami pun beranjak dari jumping spot pertama. Persis di depan pintu keluar gua, ada jumping spot kedua yang lebih tinggi. Beberapa orang berloncatan disitu. Kami berenang sampai ke pinggir dan langsung naik ke daratan. Secara, grup kami yang tadi belasan orang sudah bubar jalan entah kapan. Yang tersisa hanya guide, kami bertiga dan sepasang cewek cowok yang loncat-loncatan juga tadi.

Setelah berbasah-basah ria di Gua Pindul
Setelah berbasah-basah ria di Gua Pindul
Exit area cave tubing Gua Pindul
Exit area cave tubing Gua Pindul

Selesai dari Gua Pindul, kami langsung menuju mobil bak yang akan membawa kami ke area body rafting di Sungai Oyo. Ngakak banget waktu Meina nyeletuk kami udah kayak kambing diangkut pakai mobil gituan.

Di mobil udah tersedia ban-ban seperti yang tadi kami pakai cave tubing dan langsung dikembalikan. Guide untuk body rafting pun beda dengan guide di Gua Pindul. Setelah kumpul yang akan body rafting, yang ternyata hanya kami yang emang dari tadi sibuk loncat-loncatan, mobil berangkat.

Di atas mobil pengangkut kambing
Di atas mobil pengangkut kambing

20150604_115521

Perjalanan nggak lama, cuma 5 menit aja. Melewati jalan aspal sedikit, lalu area tanah lapang berumput tinggi dengan jalan berbatu untuk kendaraan. Turun dari mobil, kami jalan sedikit menuju sungai yang dimaksud. Selama si bapak guide menyiapkan perabotan kami, foto-foto lah kami. Dan ternyata cuma kami berlima aja yang ambil paket rafting, jadi di sungai nggak ada orang selain kami. Puas deh.

IMG-20150605-WA0030

IMG-20150605-WA0043

IMG-20150605-WA0032

IMG-20150605-WA0031

IMG-20150605-WA0046

Sungai Oyo ini hijau agak gelap, di sisi kanan kami airnya tenang banget dan dari depan ke kiri mulai berarus, layaknya sungai untuk rafting. Ternyata untuk body rafting ini, dilakukan berdua-dua. Jadi 2 ban diikatkan baru meluncur sama-sama. Si pasangan cewek-cowok itu duluan. Lalu Meina dan Ike diikatkan bersama. Aku? Sama si bapak? Eh ternyata nggak, aku dibiarkan meluncur sendirian. Buset deh.

Nggak ada helm maupun alat pengaman apapun, nggak ada teman pula. Huaaa… Aku meluncur sendiri menuju arus deras sambil berharap nggak kenapa-kenapa. Dan memang aman-aman saja karena arus deras nya cuma sedikit banget, sekitar 50 meter saja sisanya air tenang lagi.

Dan memasuki wilayah air tenang, aku terkagum-kagum dengan batuan di sekeliling sungai. Entah batuan apa, bentuknya lucu dan unik, minta difoto banget deh. Dan saking tenangnya air, si pasangan yang meluncur duluan malah mandek di tempat dan aku salip.

IMG-20150605-WA0004

IMG-20150605-WA0005

DSCN0844

Ternyata body rafting nya benar-benar singkat, jeram nya ya segitu aja tadi. Sisanya sungai tenang banget dan membuat kami harus sambil dayung-dayung pakai tangan dikit kalau mau maju. Sekitar 300 meter setelah jeram, ada air terjun yang namanya Air Terjun Pengantin, tapi bukan yang di film nya Tamara Blezynski lho.

Sebelum air terjun, ada jumping spot lagi. Kali ini tinggi nya sekitar 8 meter. Ike sama Meina mau coba loncat. Aku? No! Nggak berani cyin, daripada setengah jam nungguin aku perang batin antara loncat atau nggak, mending nggak usah.

Jadi di saat mereka berdua manjat ke atas dan berdiskusi gimana loncat-nya, aku duduk-duduk aja di batu. Tapi duduk di batu aja aku kepanasan banget karena waktu sekitar jam 1 siang dan matahari terik abis.

Berhubung Ike dan Meina masih diskusi dan mempertimbangkan safety loncat ke bapak guide, aku berjalan ke air terjun aja. Dan main-main air sambil mandi plus keramas di air terjun, maksudnya berasa mandi plus keramas. Hehe…

DSCN0860

Dan datanglah rombongan lain yang jumlahnya lebih banyak daripada kami. Sebagian menuju jumping spot juga. Dan dua orang langsung loncat. Ike sama Meina? Masih asik diskusi. Hehe…

Menimbang-nimbang, mau loncat nggak ya?
Menimbang-nimbang, mau loncat nggak ya?

Entah mengapa akhirnya mereka berdua memutuskan untuk turun alias nggak jadi loncat. Mungkin merasa nggak yakin. Apalagi setelah itu mereka bilang satu dari 2 orang yang loncat tadi malah mual-mual. Tambah bikin mereka mundur. Mungkin tuh orang keminum banyak air sungai pas nyebur kali. Dan akhirnya Ike sama Meina pun main-main di air terjun. Nggak lama sih sekitar 10 menit aja. Karena sudah ada rombongan lain juga, jadi kami melanjutkan perjalanan kami.

DSCN0871

DSCN0872

DSCN0848-1

DSCN0847

Sisa perjalanan kami hanya sungai berarus tenang seperti tadi, hanya di kanan- kiri sudah nggak berbatu-batu seperti sebelumnya. Hanya pohon-pohon saja. Dan 300 meter di depan juga sudah pick up point kami.

Kami main di Sungai Oyo sekitar 1,5 jam. Di tengah panas matahari terik. Kayaknya begitu naik sekitar jam 2-an tingkat kehitaman kulit sudah meningkat 20 %. Hehe…

Kembali lagi ke area penitipan barang di dekat Gua Pindul. Kami mengambil barang-barang kami, juga beberapa barang di mobil. Kami sekalian langsung mandi dan berganti baju disana. Setelah itu langsung makan in**mie kuah pakai telor. Nyammm… Badan langsung terasa hangat.

Nggak bisa berlama-lama disitu karena kami masih harus menuju area pantai di Gunung Kidul dan mencari hotel, berhubung kami belum dapat hotel yang pasti untuk menginap. Sekitar jam 2.30 kami meluncur dari Gua Pindul.

Tujuan kami : Pantai Krakal. Dari hasil googling, kayaknya asik nginep di Pantai Krakal. View nya bagus. Meskipun kami belum menemukan hotel untuk diinapi di sekitar situ, tapi bisa nanti on the spot aja lah.

Jalan menuju Pantai Krakal lumayan jauh, berkelok-kelok, dan banyak pepohonan serta perbukitan di sekeliling. Lihat dari lingkungan sekitarnya, nggak bakal nyangka kalau daerah situ dekat pantai. Wong sekeliling serba hijau gitu. Dan kebanyakan area pantai tersembunyi di balik bukit.

Jalanan di Gunungkidul menuju Pantai Krakal
Jalanan di Gunungkidul menuju Pantai Krakal

Pun begitu dengan tujuan kami pantai Krakal. Mengikuti papan petunjuk jalan, kami belok kanan di dekat arena balap motor offroad yang lagi ramai di sisi sebuah bukit. Setelah belok kanan, tinggal lurus sekitar 150 meter dan kami memasuki area pantai.

Pantai Krakal ini bagusss… Batu karang besar yang berdiri kokoh di sisi laut membuat eksotik pantai ini. Dan di sisi kanan terdapat beberapa bukit yang tidak terlalu tinggi, mungkin nanti kami bisa hiking kesana.

Kami pun menyusuri pantai pakai mobil. Agak jauh di kanan, kami memarkir mobil. Ceritanya mau menikmati angin pantai sambil santai sejenak setelah menempuh perjalanan jauh. Baru turun mobil, rambut kami sudah beterbangan kemana-mana. Anginnya dashyat bo!

Sibuk megangin rambut supaya nggak berantakan diterpa angin 😃
Megangin rambut supaya nggak berantakan diterpa angin 😃

IMG-20150605-WA0082

IMG-20150605-WA0080

Santai sejenak dan mengambil beberapa foto, sekitar 15 menit saja, dan kami harus kembali ke mobil. Ya, kami harus segera mencari penginapan. Di pantai ini tadi kami lihat bangunan kecil bertuliskan hostel, tapi karena bentuknya nggak meyakinkan, kami nggak niat untuk bermalam disitu.

Tadi sebelum parkir, kami melihat semacam vila agak tinggi gitu posisinya. Mungkin aja ada kamar yang disewakan. Kami datangi lah tempat tersebut, dan bertemu seorang ibu yang menjaga tempat tersebut. Tanya-tanya, ternyata itu semacam hall yang disewakan, biasa buat rombongan dan sekalian tidur juga di aula yang sama dengan tempat tidur yang nanti disediakan. Tarifnya 2,5 juta kalo nggak salah. Beuh, sama sekali bukan yang kami butuhkan. Si ibu sih bilang, ada kamar yang disewakan seharga Rp 300.000 non AC, tapi…

Hall nya di belakang kami tuh
Hall nya di belakang kami tuh

Uhm… Waktu menuju kawasan 12 pantai Gunungkidul, kami lupa ambil uang di ATM. Dengan pikiran, nanti ambil ATM di dekat hotel aja. Eh ternyata, kata bapak penjaga pintu masuk kawasan 12 pantai, dia area situ nggak ada ATM, adanya sana jauh di kota. Indom***t? Pikir kami kan bisa tarik tunai juga kalau belanja disitu. Udah lewat, Indom***t nya 5 km di belakang kami. Ya ampiun… nggak mungkin kami putar balik jauh demi ambil uang kan. Ya udah, nanti cari hotel yang bisa bayar dengan gesek credit or debit card aja. Lagian hari gini, masa iya hotel nggak bisa pake kartu bayarnya? Begitu logika kami, meskipun akhirnya ragu-ragu juga, secara ATM aja nggak ada, masa’ ada mesin EDC?

Dan ternyata benar, penginapan yang ditawarkan ibu tadi seharga Rp 300.000, nggak bisa bayar pake kartu, harus cash. Lha wong bayarnya ke si ibu yang udah berumur paling sedikit 50 tahun itu, masa iya dia punya mesin EDC sendiri? Mundur lah kami. Nggak punya cash, lagipula harga segitu jauh di luar budget kami.

Meluncur lagi. Kami coba cari hotel yang sudah kami hubungi kemarin. Bukan di area pantai Krakal, tapi nggak jauh dari situ. Tanya-tanya orang, 2 hotel yang kami cari lokasi nya nggak sampai 5 menit naik mobil kok. Malah kami sempat ditawarkan menginap oleh warga di salah satu bangunan bertingkat semacam ruko yang posisinya di pojokan alias hook. Tapi karena namanya cuma “penginapan” kami nggak langsung mengiyakan, tapi jadi alternatif kalau 2 hotel yang kami tuju nggak oke.

Hotel pertama yang jadi tujuan kami : Hotel Paradiso. Kata bapak yang tadi kami tanya, begitu keluar area pantai Krakal, dari jalan utama menanjak, nanti di atas pas ada tanah datar langsung masuk ke kiri. Mengikuti petunjuk si bapak, kami menemukan tanah datar dan jalan masuk ke sebelah kiri. Jalan masuknya penuh pohon di kanan kiri nya. A bit spooky.

Tapi kami tetap masuk juga, meskipun dalam hati ragu-ragu banget. Begitu terlihat bangunan, ada seorang ibu-ibu disitu. Langsung kami buka jendela dan tanya, “Bu, ini hotel Paradiso?”

“Iya,” jawab si ibu singkat. Dan terlintas di pikiranku, si ibu itu beneran manusia bukan ya? Mengingat lokasi yang suram.

“Ada kamar, bu? Harga berapa?” Meina lanjut bertanya.

“Ada. Harga 60-80 ribu. Lihat dulu aja.”

Murah sih. Tapi… Ya udah, kami parkir dulu di sudut yang lumayan sempit dan agak curam. Lalu turun dan mengikuti si ibu tadi yang ternyata manusia beneran. 😃

Si ibu membuka salah 1 kamar. “Ini yang harga nya 60 ribu.” Kamarnya kecil, dengan 2 tempat tidur kecil dan kamar mandi yang berbau pengap. Hmm… Nggak mungkin buat bertiga sih.

Lalu, si ibu menunjukkan lagi 1 kamar lain dari total 8 kamar disitu yang seluruh bangunannya terbuat dari kayu. Kamar yang 80 ribu, tempat tidurnya besar, bisa sih bertiga. Tapi gelap dan suram. “Bu, ini bisa dinyalain nggak lampunya?” Meina tanya dan kami bertiga kaget pas nengok si ibu nggak ada disitu. Udah mau merinding, tapi tiba-tiba lampu menyala dan si ibu muncul dari luar, ternyata dia habis nyalain lampu dari bangunan sebelah. Bujug, nyalain lampu aja jauh bener.

Pas si ibu tanya, kami cuma bisa bilang, “Kita lihat dulu ya Bu. Masih mau lihat 1 tempat lagi. Kalo disana nggak oke, kita balik kesini.” Si ibu hanya mengiyakan.

Kami kembali ke mobil dan langsung mengambil keputusan. Ogah ah nginep disitu. Serasa di tempat syuting film horor. Mana nggak ada tamu yang nginep pula. Dan mendadak aku ingat judul film Hollywood “Cabin In The Woods”. Bangunan kayu di tengah hutan, ya meskipun itu bukan hutan tapi banyak pepohonan rindang yang bikin suasana tambah seram. Paradiso, namanya nggak sesuai sama bentuknya. Dan hotel itu benar-benar jadi highlight di perjalanan kami kali ini.

Kami menuju hotel berikutnya. Lupa nama hotelnya, tapi letaknya persis di pinggir pantai Sadranan. Dan hotel itu sudah kami booking lewat sms, untuk 3 orang. Beberapa menit saja sudah sampai. Pantai Sadranan ini ramai, jauh dibandingkan pantak Krakal yang tergolong sepi. Dan kami langsung minta ditunjukkan kamar seharga 150 ribu untuk bertiga.

Kamarnya berjejer dan berhadapan dengan jejeran kamar lain yang dipisahkan tanah kosong dengan lebar sekitar 6 meter. Kami diperlihatkan salah satu kamar yang masih kosong. Kamarnya bernuansa kayu, lebih luas sih daripada kamar di Paradiso tadi. Tapi suasana nya agak suram, ditambah lampu kamar nya bukan neon, tapi lampu kuning.

Memang hotel itu dekat pantai sih, berjalan ke dalam sedikit dan melewati beberapa pondokan kayu, tibalah kami di pantai Sadranan. Disitu ramai karena bisa dipakai untuk snorkeling. Jadi dari pantai, ada area yang seperti dipagari bebatuan sehingga airnya tidak langsung terkena hempasan ombak besar dari laut lepas, sehingga bisa digunakan untuk snorkeling.

Setelah melihat area pantai sebentar, kami berjalan kembali ke mobil. Dan memutuskan, kami nggak nginap disitu juga. Nggak sreg, apalagi pas penjaga nya bilang hotel itu masih 1 grup sama Paradiso yang tadi kami datangi. Hehe…

Akhirnya kami kembali ke pantai Krakal. Dan memutuskan menginap di penginapan yang di hook tadi. At least disana area terbuka langsung pantai, nggak suram atau sepi.

Begitu masuk area pantai Krakal lagi, langsung juga ketemu penginapan tadi. Mayasari namanya. Berharap dapat kamar yang ujung karena langsung menghadap laut. Dan setelah bilang sama ibu penjaga penginapan, kami langsung diantar melihat kamar. Yang ujung. Persis keinginan kami. Kamarnya nggak terlalu besar, tapi tempat tidurnya queen size, bisa untuk bertiga. Kamar mandi nya juga lumayan bersih, nggak pengap. Dan ada TV, yang nggak tersedia di 2 hotel tadi.

Tanpa pikir panjang, kami langsung ambil. Harganya 200 ribu/malam. Dan setelah nego dapat 150 ribu. Tapi… “Bu, bayarnya bisa debet nggak? Atau transfer rekening?”

“Yah, nggak bisa mbak. Saya kan cuma jaga aja.”

Lalu kami menceritakan garis besar keadaan kami yang nyaris nggak pegang uang cash. Lalu si ibu bilang, ada kok ATM di area pantai, 7 km dari situ. Kalo mau, besok kami diantar ambil uang ke ATM, tinggal bayar ongkos ojek aja. Deal.

Setelah mengangkut barang-barang kami dari mobil ke kamar dan sedikit berberes santai, kami turun dan cari makan malam. Maklum aja, kami baru masuk kamar mendekati jam 6 sore. Rencana untuk mencari sunset spot gagal karena langit mendung dan matahari sudah nggak kelihatan. Dan sekitar jam 6.45 kami berkeliling mencari rumah makan.

Ternyata, kalau malam begitu area situ gelap banget. Tetap sih ada warung dan rumah makan yang buka, tapi sepi dan gelap. Untung saja penginapan kami ada di area paling depan dan ramai. Coba kayak tadi di Paradiso. Mau cari makan aja jauh, baliknya gelap. Hiii…

Setelah berkeliling dan tanya beberapa ibu penjaga, kami memutuskan makan di salah satu rumah makan sederhana yang jaraknya hanya beberapa meter dari penginapan. Selang beberapa ruko aja. Kami memesan paket ikan bakar seharga 60 ribu, yang terdiri dari 5 ekor ikan bakar dan goreng, kangkung cah, dan cumi saus padang. Minum teh tawar hangat udah paling pas.

Makan malam kami pun datang, setelah nunggu lamaaaaa… Nasi sebakul, dan lauk-lauk yang disebutkan tadi. 5 ekor ikan yang kami kira bakal kecil-kecil, ternyata lumayan besar, seperti ikan mujair berukuran sedang. Dan sebanyak itu untuk kami bertiga aja. Dan rasanya… Juara! Ikan bakar, ikan goreng, kangkung, cumi, bahkan sambal, semuanya enak. Kami sampai nambah nasi saking lahapnya. Kebayar deh nunggu makanan hampir 1 jam. Enak banget!!!

Makan malam kami yang dashyat
Makan malam kami yang dashyat

Setelah kenyang dan puas dengan makan malam kami, juga leha-leha sampai makanan turun semua ke perut, tibalah waktu membayar. Berikut minum trh tawar hangat hanya 66 ribu aja untuk bertiga. Padahal makan sampai perut penuh, cuma bayar 22 ribu masing-masing. Kalau di DC**t, 66 ribu mungkin untuk 1 orang aja dan belum tentu rasanya seenak dan ikannya sesegar yang kami makan. Haha…

Puas banget dengan makan malam, kami pun kembali ke kamar untuk segera tidur. Berhubung semalam tidur kami nggak jelas di kereta, dan besok pun kami harus bangun pagi untuk mengejar sunrise, juga akan menempuh perjalanan jauh lagi kembali ke kota Jogjakarta, maka kami pengen cepat tidur saja. Jam 8.30 kami sudah siap tidur, ngobrol-ngobrol sebentar lalu tidur. Zzzz…. Btw, nggak kebayang kalo kami nginap di Paradiso, bakalan bisa tidur nggak ya? Hehe…

Advertisements

4 thoughts on “JALAN-JALAN KE JOGJA – Oh Paradiso”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s