Para Penambang di Kawah Ijen

Badannya coklat kehitaman. Cukup berotot. Tapi di belakang pundak kiri dan kanannya terdapat memar kehitaman, hampir menyerupai kapalan.

Dia berhenti. Beberapa detik. Ternyata ada yang mengambil foto dirinya. Ia berjalan lagi, menaiki bebatuan di depannya. Beberapa menit kemudian, dia berhenti lagi.

“Kalau capek, istirahat aja, Mbak,” katanya sambil menoleh pada kami dan meletakkan bawaan di pundaknya. Sepertinya dia yang lebih capek daripada kami.

Kami pun ikut berhenti dan beristirahat. Beberapa menit. Kemudian berjalan lagi mengikuti pergerakannya, si bapak yang saat itu tampak begitu fotogenik bagi para turis asing yang melihatnya. Buktinya, beberapa kali dia harus berhenti untuk difoto. Bukan, bukan berpose. Gerakan alaminya sudah melebihi pose model profesional.

2 keranjang kayu berukuran sedang, diikat dan disatukan dengan kayu panjang, dipikul di pundaknya. Sambil terus berjalan menaiki bebatuan yang sudah menjadi jalan bagi dia dan teman-temannya para penambang.

Rupanya kayu yang dipikulnya itulah yang meninggalkan bekas di bagian belakang pundaknya. Tidak, kayu dan keranjang itu tidak berat. Isi di atasnya lah yang berat. Bongkahan belerang.

Kira- kira 75 kilo, kata Pak Subeno, salah satu dari sekian banyak penambang belerang di Kawah Ijen, yang pagi itu merangkap menjadi guide kami menuruni dan menaiki Kawah Ijen.

75 kg? Hampir 1,5 berat badanku. Setiap hari beban seberat itu dipikul di pundaknya yang agak membungkuk. Eh bukan. Dalam sehari, Pak Subeno 2 kali mengangkut, jadi kurang lebih 150 kg belerang yang dipikul. Wow!

Berapa sih harga belerang itu?

“Murah, Mbak,” jawab Pak Subeno singkat tanpa memberikan angka persis. Sepertinya segan menyebutkan nominal.

“Bapak bawa turun belerangnya pakai troli?”

“Nggak, Mbak. Saya belum punya troli. Mahal.”

“Emang berapa harganya, Pak?”

“1 juta-an, Mbak. 1.500.000.”

Jadi, karena belum punya troli itulah, Pak Subeno harus 2 kali bolak- balik mengangkut belerang. Naik ke puncak 2 km, turun ke kawah 800 m, naik dari kawah 800 m, turun ke parkiran 2 km. Hampir 6 km yang harus ditempuh untuk sekali angkut.

Rute harian para penambang
Rute harian para penambang
Perjalanan yang harus ditempuh dari kawah ke puncak
Perjalanan yang harus ditempuh dari kawah ke puncak
Baru setengah perjalanan menuju puncak
Baru setengah perjalanan menuju puncak
Sebagian penambang di puncak
Sebagian penambang di puncak

“Kok bapak kuat sih?”

“Kekuatan saya datangnya dari Yang Maha Kuasa, Mbak.”

Speechless. Bukan kalimat pesimis yang keluar dari mulutnya. Bukan pula keluhan. That words, I called it FAITH.

Untuk menghidupi istri dan kedua anaknya yang bersekolah tingkat SD, Pak Subeno melakukan pekerjaan berat nan beresiko tinggi itu. Setiap hari memacu motor dari rumahnya di Banyuwangi ke Paltuding, titik masuk Gunung Ijen. Naik ke puncak Ijen dan menuruni bebatuan terjal menuju kawah berasap penuh bau belerang adalah rute sehari-hari sebagai penambang belerang.

Rp 1.025 sekilo. Begitu kata penambang belerang lain yang kami temui pada saat perjalanan turun.

Hah? Hanya Rp 1.025? Untuk perjalanan sejauh itu, waktu sebanyak itu, pekerjaan seberat itu dan resiko hingga menantang maut, yang diperoleh hanya nominal itu?

Pak Subeno hanya membawa pulang sekitar Rp 153.750 per hari. Padahal pekerjaan yang dilakukan sedemikian sulit dan menguras tenaga.

Lalu, bagaimana dengan penambang lain yang sudah lebih tua? Yang fisiknya sudah tidak sekuat Pak Subeno yang sanggup membawa beban 75 kg sekali angkut? Yang harus lebih sering istirahat karena nafas sudah lebih pendek? Yang tidak mampu menempuh 2 perjalanan bolak- balik setiap hari?

IMG-20160501-WA0002

Bandingkan dengan kita. Mungkin Rp 150.000 adalah uang jajan yang kita keluarkan sekali nongkrong. Harga troli Rp 1.500.000 mungkin hanya sepersekian harga gadget canggih yang kita miliki. Itupun terkadang kita masih mengeluhkan keadaan.

Salut dengan Pak Subeno, dan para penambang lain. Bertemu dengan banyak penambang, tidak sekalipun kami mendengar keluh kesah mereka. Sebaliknya, mereka yang melihat kami lelah mendaki, terus mendorong dan menyemangati kami.

“2 belokan lagi,” begitu kata para penambang yang menemani perjalanan kami naik Gunung Ijen. Dari pendakian dimulai hingga pos terakhir sebelum puncak, kalimat itu terus yang mereka ucapkan.

Benar juga, hanya ada 2 belokan, ke kanan dan ke kiri. Hanya butuh 2 belokan untuk tiba di puncak.

Hari itu, aku belajar banyak dari para penambang belerang di Ijen. Iman, mengucap syukur, tidak mudah mengeluh, pantang menyerah. Dan untuk mencapai puncak, hanya butuh 2 belokan.

Terimakasih, para bapak yang luar biasa!

Ctrl+C
Kami dan Pak Subeno
Advertisements

4 thoughts on “Para Penambang di Kawah Ijen”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s